Connect with us

Ekonomi

Komunal: Indonesia’s Neo Rural Bank Pioneer, Fintech Startup Mendorong Inklusi Keuangan di Indonesia Melalui Digitalisasi BPR

Published

on

Fokusindonesia.com, JAKARTA, Sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) telah lama menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia. Kementerian Koordinator Bidang Pereekonomian RI dalam keterangannya pada Oktober 2022 lalu menyebutkan, jumlah UMKM mencapai 99% dari keseluruhan unit usaha di Indonesia. Kontribusi UMKM terhadap PDB juga telah mencapai 60,5%. Lebih hebat lagi, sektor UMKM mampu menyerap hingga 96,9% dari total penyerapan tenaga kerja nasional. Sehingga peran penting UMKM terhadap perekonomian Indonesia tidak perlu diragukan lagi kontribusinya.

Meski demikian, sektor UMKM masih mengalami kesulitan dalam mengakses permodalan. Hal ini lantas menjadi salah satu faktor yang menyulitkan kemajuannya. Melihat permasalahan tersebut, Komunal sebagai perusahaan teknologi finansial bergerak cepat mencari solusinya. Komunal yang dipimpin oleh Founder dan CEO Hendry Lieviant lantas meluncurkan produk DepositoBPR by Komunal di bawah PT Komunal Sejahtera Indonesia pada 20 Agustus 2021.

Melalui produk DepositoBPR by Komunal yang notabene merupakan aplikasi marketplace deposito BPR pertama di Indonesia ini, Komunal menyediakan akses terhadap produk deposito dari 250 lebih BPR yang sudah dikurasi keamanannya oleh tim Komunal.

“Kami melihat financial gap yang besar di mana sektor UMKM memerlukan dukungan pendanaan. Sementara kami lihat BPR memerlukan dukungan modal untuk dapat menyalurkan permodalan kepada UMKM. Untuk itu kami luncurkan solusinya yakni dengan cara mendigitalisasi BPR dengan produk DepositoBPR by Komunal. Sehingga nasabah di seluruh Indonesia dapat dengan mudah menempatkan dana mereka di deposito BPR melalui aplikasi kami dan kemudian BPR dapat menyalurkannya kepada UMKM,” jelas Hendry dalam acara Press Conference Komunal: Indonesia’s Neo Rural Bank Pioneer, Fintech Startup Mendorong Inklusi Keuangan di Indonesia Melalui Digitalisasi BPR di kantor Komunal di Sampoerna Strategic Square Building, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Selasa (09/05/2023).

Keputusan untuk membantu UMKM melalui digitalisasi BPR pun dipandang Hendry sangat tepat. Sebabnya, berdasarkan pengamatan Komunal, mayoritas UMKM berada di kota-kota tier 2 dan 3, seperti halnya keberadaan BPR. Karena itu, dengan 6000 kantor cabang di seantero Indonesia, BPR dapat menjangkau UMKM dengan lebih efektif lantaran memiliki local presence yang kuat. Sehingga kerja sama Komunal dalam penyediaan teknologi digital untuk BPR telah menjadi simbiosis mutualisme, alias kerja sama yang saling menguntungkan.

“BPR telah beroperasi selama puluhan tahun di berbagai daerah dan memiliki local presence dan local knowledge yang kuat. Sehingga, bersama-sama BPR, Komunal yakin dapat menjadi tulang punggung dalam mengatasi kesenjangan inklusi finansial yang ada saat ini, khususnya yang dialami oleh UMKM kita,” jelas Hendry.

DepositoBPR by Komunal (PT Komunal Sejahtera Indonesia) sendiri merupakan aplikasi marketplace produk deposito pertama, dan hingga kini masih satu-satunya, ke lebih dari 250 BPR di Indonesia. “DepositoBPR by Komunal sering dikira bank, padahal merupakan platform kami yang mengumpulkan produk deposito bank-bank BPR pilihan pada satu aplikasi,” ungkap Hendry menerangkan mispersepsi publik yang kerap terjadi.

Peluncuran DepositoBPR by Komunal sendiri merupakan bagian dari Grand Strategy Komunal dalam mereposisi bisnisnya menjadi neo-rural bank, yakni perusahaan fintech yang pertama dan satu-satunya penyedia aplikasi marketplace deposito BPR di seluruh Indonesia.

“Dengan cara ini, kami menggabungkan best in class technology berupa keunggulan teknologi fintech Komunal dan strong local physical presence, yakni kehadiran 6000 kantor cabang BPR di seantero Indonesia yang memudahkan masyarakat dalam mendatangi kantor BPR manakala dibutuhkan,” jelas Hendry.

Selain itu, dengan aplikasi DepositoBPR by Komunal, diharapkan dapat meningkatkan porsi penyimpanan dana nasabah di BPR. Berdasarkan data dari Otoritas Jasa Keuangan, total dana tabungan dan deposito yang ditempatkan di bank komersial di Indonesia hingga akhir Desember 2022 mencapai 98%, sehingga hanya 2% yang ditempatkan di BPR. “Karena itu dengan hadirnya DepositoBPR by Komunal kami berharap dapat meningkatkan porsi tabungan dan deposito di BPR,” harap Hendry.

Hendry menerangkan faktor keamanan selalu menjadi fokus produk DepositoBPR by Komunal. Karena itu pihaknya melakukan seleksi ketat kepada BPR-BPR yang ingin bergabung, yaitu harus terdaftar sebagai peserta penjaminan LPS dan telah lolos kurasi yang ditetapkan oleh Komunal.

“Karena itu kami berani menetapkan tiga benefit DepositoBPR by Komunal, yakni; Lebih Untung dengan bunga yang lebih tinggi dari bank umum yakni hingga 6,75%; Lebih Aman karena telah kami seleksi dan kurasi serta dijamin LPS. Last but not least, Lebih Praktis karena sekali daftar di DepositoBPR by Komunal, nasabah bisa menyimpan dana di 250 BPR di seluruh Indonesia tanpa perlu mendatangi kantornya,” terang Hendry.

Sejauh ini Komunal telah melihat indikator positif dalam usahanya mendorong laju inklusi keuangan di Indonesia. Berbagai mitra BPR Komunal pun turut diuntungkan, yang terlihat dari pertumbuhan asset dan profitabilitas mereka yang signifikan. “Bahkan ada yang berhasil membalikkan keadaan rugi menjadi profit setelah bekerjasama dengan Komunal,” ungkap Hendry.

Ke depan Komunal akan terus memperkuat posisinya demi mencapai misi mendorong inklusi keuangan di Indonesia. “Caranya dengan mengombinasikan antara teknologi untuk mempermudah penyaluran deposito ke ratusan BPR di seluruh Indonesia dan berkolaborasi dengan BPR di berbagai daerah untuk penyaluran kredit UMKM, terutama di kota-kota tier 2 dan 3,” ujar Hendry.

Kekuatan Komunal sendiri terus bertumbuh sejak berdiri di tahun 2019. Hingga kini Komunal telah mengumpulkan total funding sebesar US$11,3 juta dari berbagai perusahaan modal ventura terkemuka. “Volume business Komunal telah berkembang pesat dari penyaluran kredit sebesar Rp 70 miliar di tahun 2019 ke total transaksi deposito dan pinjaman sebesar Rp 3,6 triliun pada tahun 2022,” urai Hendry.

Adapun di kuartal pertama tahun 2023, Komunal mencatat Rp 1,75 triliun total transaksi deposito dan pinjaman UMKM, bertumbuh 3,5 kali lipat dari transaksi pada periode yang sama di tahun 2022.

Selain memperkuat kemitraan dengan BPR, strategi lain Komunal untuk bertumbuh yakni dengan membuka kantor di Jakarta, dari sebelumnya yang berada di Surabaya, Jawa Timur. “Alasan utama pembukaan kantor di Jakarta adalah untuk men-support ekspansi bisnis Komunal untuk ke depannya. Sehingga dengan berbagai strategi dan juga kekuatan SDM kami yakin akan dapat mencapai misi kami untuk mendukung inklusi keuangan di Indonesia melalui digitalisasi BPR,” urai Hendry menutup penjelasannya.

Sedikit melihat ke belakang, Komunal sendiri awalnya didirikan di tahun 2019 sebagai perusahaan fintech Peer to Peer Lending (P2P) yang menghubungkan UMKM berpotensi dengan para pemberi dana untuk mendukung pertumbuhan perekonomian di Indonesia. Seiring dengan perkembangan bisnis, Komunal mendirikan entitas baru DepositoBPR by Komunal, sehingga Komunal saat ini telah menjadi group of companies. ###

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ekonomi

Pertamina Geothermal Energy Catatkan Peningkatan Kinerja Produksi Pada Kuartal III-2023

Published

on

By

FINAL.png

Jakarta, 31 Oktober 2023 – PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. (PGE) (IDX: PGEO)  berhasil meraih peningkatan kinerja produksi PGE pada kuartal III-2023 yang mencapai 4,3% year on year (YoY) dengan mencatatkan 3.586 GWh dari target 4.524 GWh pada akhir 2023. Pada periode ini, Kamojang menjadi area paling produktif dengan produksi sebesar 1.281 GWh yang disusul oleh Lahendong 664 GWh.

Direktur Operasi PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. Ahmad Yani mengungkapkan terdapat sejumlah faktor utama yang memberikan stimulus.

Ia menyebut keberhasilan Perseroan dalam menanggulangi bottleneck pada Ulubelu (Unit 1-4) menjadi faktor penentu yang memberikan kontribusi positif terhadap peningkatan produksi PGE sepanjang kuartal ketiga ini.

Faktor utama lainnya adalah pemeliharaan area Karaha dari November 2021 hingga Maret 2022, serta adanya sejumlah perbaikan yang dilakukan secara besar-besaran pada sejumlah area pembangkit listrik panas bumi (PLTP). 

“Perbaikan tersebut sudah kami kerjakan pada PLTP Ulubelu Unit 3 pada kuartal II-2022, PLTP Lahendong Unit 5 & 6 di kuartal I-2022, dan inspeksi tahun pertama PLTP Lumut Balai unit 1 pada kuartal III-2022,” paparnya.

Terkait pendapatan perdananya sejak partisipasinya di bursa karbon Indonesia, PGE berhasil membukukan sebesar USD 732 ribu atau Rp 11,3 miliar. Ahmad Yani mengatakan hal ini menjadi landasan yang positif dalam melangkah ke depan.

Ia juga menyambut baik tambahan pemasukan yang dibukukan dari perdagangan bursa karbon Indonesia. Kontribusi PGE dari pasar karbon domestik ini diperoleh dari diterbitkannya 864.209 Ton CO2eq karbon pada September 2023.

“PGE sudah berpengalaman mengelola proyek kredit karbon sejak 2011. Listrik yang dihasilkan dari panas bumi ini memiliki jejak emisi karbon 10 kali lebih rendah dibandingkan pembangkit listrik dari sumber daya tak terbarukan. Hal ini mencerminkan komitmen kami dalam mendukung upaya pemerintah dalam mencapai target net zero emission,” ungkap Ahmad Yani 

Ahmad Yani menjelaskan bahwa karbon kredit yang dihasilkan oleh PGE tersebut dihasilkan dari proyek Karaha (Unit 1), Ulubelu (Unit 3 dan 4), dan Lahendong (Unit 5 dan 6). “Untuk Lumut Balai (Unit 1 dan 2) saat ini masih dalam tahap verifikasi,” tambahnya.

Sementara itu, untuk perdagangan di Bursa Karbon Indonesia PGE melibatkan proyek Lahendong (Unit 5 dan 6) merupakan hasil kerjasama dengan PT Pertamina Power Indonesia (PPI) sejak April 2023.

Secara teknis, Ahmad Yani menjelaskan bahwa penjualan karbon Pertamina Group ini dilakukan oleh PPI yang merupakan subholding Power & New Renewable Energy (PNRE). Sementara PGE hanya berperan dalam menyediakan pasokan karbon yang dibutuhkan investor di Bursa Karbon Indonesia.

“Ke depannya, PGE akan tetap berfokus untuk memperkuat posisinya di sektor energi baru dan terbarukan (EBT), khususnya panas bumi guna menyediakan akses ke energi bersih yang andal dan terjangkau,” tutupnya.. (Red)

Continue Reading

Ekonomi

Akselerasi Kedaulatan Pangan, Agrofood Expo 2023 Bersama Indonesia FoodDrink Expo dan Ketahanan Pangan Indonesia Expo Perkuat Ekosistem Pelaku Usaha Pertanian

Published

on

By

Fokusindonesia.com, Jakarta, 10 Agustus 2023,Pameran produk unggulan hasil pertanian, makanan dan minuman olahan, teknologi Agrofood Expo bersama FoodDrink Expo dan Ketahanan Pangan Indonesia Expo digelar mulai hari ini, Kamis (10/8) di Hall A JIEXPO Kemayoran Jakarta.

Berlangsung selama 4 hari (10-13 Agustus), di area seluas 2700 m2, menghadirkan sekitar 100 pelaku usaha di sektor agribisnis, agro industri, BUMN, Swasta, pemerintahan daerah dan sejumlah asosiasi diantaranya Gabungan Produsen Makanan dan Minuman Indonesia/Gapmii, Masyarakat Pertanian Organik Indonesia/Maporina, Himpunan Kerukunan Tani Indoensia/HKTI, Cofee Lover Indonesia dan Artisan Tea.

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perkebunan, Kementerian Pertanian, Dr. Prayudi Syamsuri dalam sambutannya pada pembukaan Agrofood Expo 2023 mengapresiasi komitmen penyelengara Wahyu Promo Citra yang memfasiliasi berbagai pihak dan stakesholder terkait sehingga pemeran ini bisa terlaksana selama lebih dari 20 tahun.

Menurutnya, untuk mencapai pertanian yang maju, mandiri dan modern untuk mewujudkan kedaulatan pangan sangat dibutuhkan peranan ekosistem pelaku usaha pertanian yang dikembangkan secara komprehensif dan terpadu. Mengingat, sektor pertanian terbukti menjadi satu-satunya sektor yang tangguh di masa pandemi Covid-19. Pada saat bersamaan pertanian juga harus siap berhadapan dengan tantangan bangsa, terkait penyediaan pangan untuk mampu bertahan di krisis global dan energi.

Karena itu, lanjut Prayudi Syamsuri, penguatan pembangunan komoditas perkebunan menjadi agenda prioritas untuk akselerasi kedaulatan pangan. Gelaran Agrofood Expo, menurutnya menjadi momentum strategis untuk memperkuat ekosistem pertanian yang lebih konprehensif dan terpadu, dari hulu hingga hilir.

“Hilirisasi pertanian juga harus diperkuat oleh kegiatan promosi dan advokasi yang dilakukan secara terintegrasi salah satunya melalui pameran Agrofood Expo ini. Promosi bukan sekedar untuk mempertahankan pasar, tetapi juga memperluas pasar. Sedangkan advokasi memperkuat nilai suatu produk pertanian. Terutama sawit bagaimana melalui advokasi bisa terbentuk opini cinta sawit yang memiliki nilai tambah sebagai produk olahan makanan dan bisnis pangan yang sangat prospetif,” pungkas Prayudi

Berkonsep memadukan B to B (Bussiness to Bussiness) dengan B to C (Bussiness to Customer), Agrofood Expo ini menurut Direktur Utama Wahyu Promo Citra Sukur Sakka, berkonjungsi dengan sejumlah zona khusus sesuai dengan sektor bisnis terkait, yaitu FoodDrink Expo, IIMA (Indonesia Machinery Agriculture ), Gastronomy Festival (pameran makanan & minuman olahan) dan Coffee, Cocoa, Tea Festival. Dengan begitu, ekosistem pelaku usaha yang terbentuk menjadi semakin kondusif bagi perluasan akses pasar.

Pada kesempatan ini juga sekaligus peluncuran Coffee Lovers Preference Taste (CloPT), sebuah metode pengujian kualitas dan cita rasa kopi yang diinisiasikan oleh Jamil Musanif dan Putri Siswandewi.

Agrofood Expo menjadi ajang yang efektif untuk mempertemukan kebutuhan petani, pekebun, pelaku agribisnis dengan potensial pembeli. Adapun komoditas yang ditawarkan dalam pameran ini merupakan unggulan dan dibutuhkan pasar, meliputi komoditas pertanian, perkebunan, produk olahannya, seperti kopi, tea, kakao, beras, rempah-rempah, dan sebagainya. Sejumlah brand dari industri makanan olahan juga hadir sebagai komoditas pangan unggulan, diantaranya Bola Deli, De Health Supplies, Filma & Palmboom, dan sejumlah pelaku usaha kopi seperti PT Langgeng Mitra Kencana (LMK) . Untuk industri packaging makanan dihadirkan Blis & Kiyomi.

“Dalam sesi Buyers Meet Sellers memberikan kesempatan yang luas bagi pelaku usaha pertanian untuk saling berjejaring sekaligus sharing pengembangan bisnis, promosi, pemasaran sekaligus pemanfaatan teknologi agiribisnis yang tepat guna untuk meningkatkan daya saing produk pertanian di pasar global,” pungkas Sukur Sakka.

Untuk meningkatkan wawasan dan mengetahui lebih dalam kebijakan dan program pemerintah terkait pertanian yang maju, mandiri, dan modern untuk terwujudnya kedaulatan pangan, pengunjung bisa mengikuti Agro Talk yang menghadirkan narasumber ahli dan praktisi di bidangnya yaitu Direktur Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian, Andi Nur Alam Syah, STP, M.T, perwakilan dari Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS), Syarif Syaifulloh dari Petani Urban Farming Philadelphia dan Ketua Umum Masyarakat Perkelapasawitan Indonesia (Maksi)

Agrofood Expo 2023 & Food Drink Expo juga menyuguhkan berbagai acara menarik, sarat edukasi yang dikemas menyenangkan (fun), diantaranya Live Cooking dengan sejumlah chef dari Sirloin Restaurant, Natural Cooking Club, dan pakar kuliner nusantara William Wongso dari PT Lautan Mitra Kreasi & Velluto Gelato yang memberikan tips kreasi Gelato. Bahkan pengunjung dapat pula mengikuti tantangan Gelato (Gelato Challenge)

Bagi pecinta kopi dan barista, pastinya sayang melewatkan kesempatan workshop Late Art dari Jakarta Coffee Learning. Di lokasi yang sama stage 1, juga berlangsung Artisan Tea Talkshow dan Artisan Tea got Talent! Sementara di stage 2 akan berlangsung Manual Brewing Competition dari barista Indonesia. Tidak ketinggalan bagi orang tua yang membawa serta anak, bisa mengikuti Kids Fun Decoration.

Sukur Sakka optimis penyelenggaraan Agrofood Expo tahun ini bisa menarik perhatian lebih dari 10 ribu pengunjung. Untuk target transaksi, Sukur Sakka, berharap seluruh peserta pameran dan pelaku usaha terkait bisa menemukan pasar baru yang tepat dan menjalin kerja sama berkelanjutan.

Bagi masyarakat yang ingin berkunjung, pameran ini tidak memberlakukan tiket masuk alias gratis, atau bisa mengunjungi laman social media Instagram AgroFoodexpo_official, Instagram : fooddrinkexpo.id (Sum)

Continue Reading

Ekonomi

PUBLIC EXPOSE PT ALAKASA INDUSTRINDO, TBK DAN ENTITAS ANAK

Published

on

By

Fokusindonesia.com, Jakarta – 23 Juni 2023 PT Alakasa Industrindo, Tbk (Perusahaan) sebagai Perusahaan Induk melakukan kegiatan usaha dalam bidang Real estate yang dimiliki sendiri atau disewa melalui entitas Anak PT Alakasa Extrusindo (“AE”), dan juga melakukan kegiatan usaha dalam bidang industri abrikasi aluminium melalui entitas Anak PT Alakasa Andalan Mitra Sejati (“AAMS”), serta perdagangan bahan baku Aluminium dan bauksit melalui Entitas Anak Alakasa Company Limited (“AC”). rja penjualan Perusahaan secara konsolidasian pada Kuartal I tahun 2023 mengalami penurunan dibandingkan dengan kuartal I tahun 2022 dimana pada kuartal I tahun 2022 nilai penjualan adalah sebesar Rp 1,36 triliun dan pada kuartalitahun 2023 mengalami penurunan menjadi sebesar Rp 705,70 miliar. Kinerja penjualan Entitas Anak “AAMS” pada kuartal tahun 2023
|mengalami peningkatan dari segi nilai penjualan. Pada kuartal I tahun 2023 nilai penjualan Entitas Anak “AAMS” adakah sebesar Rp 8,07 miliar, sementara di kuartal I tahun 2022 nilai penjualan Entitas Anak “AAMS” adalah sebesar Rp 7,37 miliar.

Kinerja penjualan Entitas Anak “ACL” pada kuartal I tahun 2023 tercatat menurun dari segi nilai penjualan. Pada kuartalithun 2023 nilai penjualan Entitas Anak “ACL”adalah sebesar Rp 696,55 miliar, sementara di kuartal tahun 2022 nilai penjualan Entitas hak “ACL” adalah sebesar Rp 1,35 triliun. Faktor utama yang menyebabkan penurunan nilai penjualan tersebut disebabkan pada kuartal tahun 2023 disebabkan oleh perusahaan sedang dalam proses memperbaharui perjanjian jual beli dengan beberapa konsumen serta dalam tahap negosiasi dengan konsumen baru, Perusahaan akan terus secara intensif mencari peluang-peluang usaha yang berpotensi untuk meningkatkan kinerja keuangan

Perusahaan dengan memperhatikan nilai investasi dan risiko bisnis,

RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM TAHUNAN PT ALAKASA INDUSTRINDO, TBK

23 Juni 2023 Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan yang diselenggarakan pada tanggal 23 Juni 2023 memutuskan antara lain:

1.Menyetujui Laporan Tahunan Perseroan tahun buku 2022, serta menyetujui dan mengesahkan Laporan Posisi Keuangan dan Laporan Laba Rugi Komprehensif Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada 31 Desember 2022, dengan demikian membebaskan anggota Direksi dan Dewan Komisaris Perseroan dari tanggung jawab dan segala tanggungan (acguit et de charge) atas tindakan pengurusan dan
pengawasan yang telah mereka jalankan selama tahun buku 2022 sepanjang tindakan-tindakan mereka tercantum dalam neraca dan perhitungan laba rugi tahun buku 2022,

2.Menyetujui laba Perseroan seluruhnya dipergunakan untuk keperluan pengembangan usaha, maka dengan demikian Perseroan tidak membagikan dividen,

3. Menyetujui penunjukan Kantor Akuntan Publik Kanaka Puradiredja, Suhartono sebagai Akuntan Publik Perseroan untuk mengaudit Laporan
Keuangan Perseroan untuk tahun buku 2023 dan memberi wewenang kepada Dewan Komisaris Perseroan untuk menetapkan imbalan jasa audit dan persyaratan penunjukan lainnya dari Kantor Akuntan Publik tersebut,

4. Menerima dan menyetujui susunan Pengurus Perseroan yang baru sebagai berikut:

Direksi Perseroan:

– Presiden Direktur : Bapak Sucipto Tanro

– Wakil Presiden Direktur : Bapak Fendra Hartanto

– Direktur : Bapak Maradona Parhorasan Manurung

Dewan Komisaris Perseroan :

– Presiden Komisaris : Bapak Peng Tjoan

– Wakil Presiden Komisaris : Bapak Bambang Rahardja Burhan

(Independen)

– Komisaris : Bapak Suryadi Hertanto

5. Menyetujui pemberian kuasa kepada Pemegang Saham terbesar untuk menetapkan honorarium Dewan Komisaris Perseroan untuk tahun 2023 dan memberi kuasa dan memberi kuasa kepada Dewan Komisaris Perseroan menetapkan gaji dan tunjangan Direksi Perseroan untuk tahun buku 2023 (Red)

 

Continue Reading

Trending